Senin, 30 April 2012

MACAM-MACAM SEDIAAN UMUM


            Menurut Farmakope Indonesia Edisi IV, macam-macam sediaan umum adalah sebagai berikut:
1.      Aerosol, adalah sediaan yang dikemas di bawah tekanan, mengandung zat aktif terapeutik yang dilepas pada saat sistem katup yang sesuai ditekan. Sediaan ini digunakan untuk pemakain topikal pada kulit, juga untuk pemakaian lokal pada hidung (aerosol nasal), mulut (aerosol lingual), atau paru-paru (aerosol inhalasi).
2.      Kapsul, adalah sediaan padat yang terdiri dari obat dalam cangkang keras atau lunak yang dapat larut. Digunakan untuk pemakaian oral.
3.      Tablet, adalah sediaan padat mengandung bahan obat dengan atau tanpa bahan pengisi.
4.      Krim, adalah sediaan setengah padat mengandung satu atau lebih bahan obat terlarut atau terdispersi dalam bahan dasar yang sesuai.
5.      Emulsi, adalah sistem dua fase, yang salah satu cairannya terdispersi dalam cairan yang lain, dalam bentuk tetesan kecil.
6.      Ekstrak, adalah sediaan pekat yang diperoleh dengan mengekstraksi zat aktif dari simplisia nabati maupun hewani menggunakan pelarut yang sesuai, kemudian semua atau hampir semua pelarut diuapkan dan massa atau serbuk yang tersisa diperlakukan sedemikian rupa sehingga memenuhi syarat baku yang ditetapkan.
7.      Gel (Jeli), adalah sistem semi padat terdiri dari suspensi yang dibuat dari partikel anorganik yang kecil atau molekul organik yang besar, terpenetrasi oleh suatu cairan.
8.      Imunoserum, adalah sediaan yang mengandung immunoglobulin khas yang diperoleh dari serum hewan dengan pemurnian.
9.      Implan atau pelet, adalah sediaan dengan massa padat steril berukuran kecil, berisi obat dengan kemurnian tinggi (dengan atau tanpa eksipien), dibuat dengan cara pengempaan atau pencetakan. Implan atau pelet dimaksudkan untuk ditanam di dalam tubuh (biasanya secara sub kutan) dengan tujuan untuk memperoleh pelepasan obat secara berkesinambungan dalam jangka waktu lama.
10.  Infusa, adalah sediaan cair yang dibuat dengan mengekstraksi simplisisa nabati dengan air pada suhu 90° selama 15 menit.
11.  Inhalasi, adalah sediaan obat atau larutan atau suspensi terdiri atas satu atau lebih bahan obat yang diberikan melalui saluran napas hidung atau mulut untuk memperoleh efek local atau sistemik.
12.  Injeksi, adalah sediaan steril untuk kegunaan parenteral, yaitu di bawah atau menembus kulit atau selaput lendir.
13.  Irigasi, adalah larutan steril yang digunakan untuk mencuci atau membersihkan luka terbuka atau rongga-rongga tubuh, penggunaan adalah secara topikal.
14.  Lozenges atau tablet hisap, adalah sediaan padat yang mengandung satu atau lebih bahan obat, umumnya dengan bahan dasar beraroma dan manis, yang dapat membuat tablet melarut atau hancur perlahan dalam mulut.
15.  Sediaan obat mata:
a.       Salep mata, adalah salep steril yang digunakan pada mata.
b.      Larutan obat mata, adalah larutan steril, bebas partikel asing, merupakan sediaan yang dibuat dan dikemas sedemikian rupa hingga sesuai untuk mata.
16.  Pasta, adalah sediaan semi padat yang mengandung satu atau lebih bahan obat yang ditujukan untuk pemakaian topikal.
17.  Plester, adalah bahan yang digunakan untuk pemakaian luar terbuat dari bahan yang dapat melekat pada kulit dan menempel pada pembalut.
18.  Serbuk, adalah campuran kering bahan obat atau zat kimia yang dihaluskan, berupa serbuk yang dibagi-bagi (pulveres) atau serbuk yang tak terbagi (pulvis).
19.  Solutio atau larutan, adalah sediaan cair yang mengandung satu atau lebih zat kimia yang terlarut. Terbagi atas:
a.       Larutan oral, adalah sediaan cair yang dimaksudkan untuk pemberian oral. Termasuk ke dalam larutan oral ini adalah:
-          Syrup, adalah larutan oral yang mengandung sukrosa atau gula lain kadar tinggi.
-          Elixir, adalah larutan oral yang mengandung etanol sebagai pelarut.
b.      Larutan topikal, adalah sediaan cair yang dimaksudkan untuk penggunaan topikal pada kulit atau mukosa.
c.       Larutan otik, adalah sediaan cair yang dimaksudkan untuk penggunaan dalam telinga.
d.      Larutan optalmik, adalah sediaan cair yang digunakan pada mata.
e.       Spirit, adalah larutan mengandung etanol yaitu zat yang mudah menguap, umumnya merupakan larutan tunggal atau campuran bahan.
f.       Tingtur, adalah larutan yang mengandung etanol atau hidro alkohol dibuat dari bahan tumbuhan atau senyawa kimia.
20.  Supositoria, adalah sediaan padat dalam berbgai bobot dan bentuk, yang diberikan melalui rectal, vagina atau uretra, umumnya meleleh, melunak atau melarut pada suhu tubuh.   
           

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar